Isnin, 2 November 2009

sebuah lirik penuh erti... fuyoo..

Mahligai Syahdu
Artist: Hattan
Kita bertemu kali ini untuk apa
Adakah hanya menambahkan lagi sengsara
Luka yang lama belum dapat aku sembuh
Masih berdarah mengeruhkan warna hidupku

Namun jika kau datang ini
Untuk mengilapkan cermin kasih
Pastiku sambutmu dengan mesra
Mungkin jua akukan terlupa
Peristiwa pahit mencengkam jiwa
Tak ingin aku ke sana

Bersama kasih kita leburkan rantai
Yang membebankan hidup kita selama ini
Katakanlah rindumu
Aku sentiasa menunggu
Di pintu gerbang mahligai syahdu

Sabtu, 31 Oktober 2009

KEMBALI TERJALIN




Slam

Kembali Terjalin

Seperti mimpi perkenalan itu cuma seketika
Namun didalam hati dirimu ku terkenang jua
Engkaulah permata didalam genggaman tidak kusedari
Kaca yang bersadur keemasan terus kucari

Tertutup pintu hati, minda tak berfungsi diketika itu
Tak tahu menilai mana yang tulin mana yang palsu
Diakhir-akhir ini ketika aku dalam kesepian
Terasa kejahilan itu bagiku satu kerugian

Andainya disitu ada ruang
Bolehkah kiranya kumenumpang
Andai ada sisa kemaafan
Maafkan diri ini yang dulu melukakan

Berilah aku kesempatan
Kubuktikan erti keikhlasan
Andainya terpaksa aku rela
Menepis ego aku untuk kita (demi suatu masa)

Kupohon darimu ketulusan hati
Menjalin kembali perhubungan suci


*layan je la......

Khamis, 22 Oktober 2009

Pernahkah kita seadari..... keadaan dan perasaan mereka...



persoalan..
1) selalukah anda lepak kat kedai mamak??
2) adakah anda akan marah mamak bila dia silap bg order???
3) adakah anda sedar dia lg tua dari anda??
4) adakah anda tahu perasaannya??

semua ini akan dihurai dalam sebuah cerpen yang menyingkap kehidupan dan perasaan seorang "mamak". Angin kasih dari bangladesh... tunggu..

*p/s: episod 2 akan bersambung x lama lagi...

Jumaat, 9 Oktober 2009

Antara cinta dan airmata (Episod 1)

Antara cinta dan airmata….
EPISOD 1
“Mak,hari ni cikgu minta duit RM20. Nak buat beli buku latihan”. Ayat pertama keluar dari mulut aiman. Anak kecil berusia 11 tahun yang merupakan anak tunggal dan juga satu-satunya harta yang amat bermakna dalam diri Khalsum. “Bila kena bayar man?” soalan mudah diajukan pada aiman yang sememangnya tidak mengerti akan ‘tawa’ dan ‘tangis’ dunia. “Cikgu kata sebelum khamis ni mak.”. Sebelum khamis? Ini bermaksud Khalsum hanya mempunyai baki 4 hari sahaja lagi untuk menyediakan duit RM 20 itu. “Takpala Aiman. Nanti hari khamis mak beri duit tu ye?”. Janji manis dikeluarkan seraya minda khalsum ligat memikirkan bagaimana hendak diwujudkan duit itu. Hasil jualan kuihnya pun hanya berkeuntungan RM 10 sehari. Itupun cukup makan mereka berdua sahaja. Khalsum tidak pula menyediakan duit sebagai simpanan terdekat kerana semua habis digunakan untuk membuat modal perniagaan kuihnya… namun hati ibu itu terus tekad untuk menyediakan ‘dinar’ Malaysia yang diminta….

Hari ini anak kecil itu telah membesar. Telahpun melangkah kemenara gading. Harapan yang cukup besar disandarkan pada aiman agar pada suatu masa nanti dia akan membalas segala pengorbanan yang dilakukan oleh khalsum terhadap dirinya. “Mak,yuran pengajian masih banyak lagi yang tertunggak dan duit pinjaman PTPTN memang tak cukup”. Berita ‘gembira’ yang disampaikan oleh aiman mengegarkan hati khalsum. “Jangan risau. Nanti mak bagi duit nak jelaskan semua tu.” Hati aiman cukup gembira mengenangkan semua janji manis ibunya. Tanpa aiman sedari,khalsum telah banyak memerah bukan sahaja keringat tetapi juga memerah perasaan malu yang ada dalam dirinya untuk menjadikan aiman sebagai seorang insane yang punyai nilai serta maruah. Tidak seperti dirinya yang tidak mempunyai apa-apa untuk dibanggakan. “Hang biar betul khalsum? Takkan hang sanggup nak buat semua ni? Ni amanah khalsum?” pernah soalan itu menjengah keminda pemikiran khalsum semasa beliau ingin melakukan perkara yang dianggap gila oleh pihak lain. Namun dia tiada pilihan. Biarlah ‘amanah’ itu dinodai dan khalsum percaya aiman akan menebus semula amanah tu seandainya dia sudah Berjaya.
Namun khalsum silap. Silap teramat sangat. Kesilapan yang akhirnya memakan dirinya sendiri. Semenjak Aiman mula bekerja sehingga ke hari ini,tidak sampai pun sepuluh kali Aiman menjenguk khalsum dikampung. Pada pemikiran Aiman,ibunya tidak ada apa-apa yang perlu dirisaukan. Cukulah wang sebanyak RM500 sebulan yang dikirimkan melalui wang pos. Hendak harapkan ‘bank in’? Khalsum tidak pernah memiliki akaun bank selain akaun Tabung Haji. Keadaan ini pada pemikiran aiaman amat menyusahkan.
Disuatu hari… Dipejabat mega Holding…
“ko biar betul Jason? Takkan pemilik tanah ni nak jual dekat kita RM700 ribu je? Sedangkan kalau dikira nilai sebenar tanah tu hampir RM900 ribu lebih. Pelik ni.” Aiman menyoal rakan sekerjanya dipejabat itu. Jason yang merupakan pembantu aiman disyarikat pembinaan itu tersenyum. “kalau ko nak tahu,pemilik dia cakap dia sudah untung banyak kerana pada mula memiliki tanah tersebut,dia Cuma beli pada harga RM10 ribu sahaja.”.”Banggang gila pemilik asal. Ada ka jual tanah sepuluh ribu? Tak sekolah ke apa? Hahaha.”. kedua-dua rakan itu ketawa gembira tanpa perlu memikir panjang mengenai hal tanah yang mahu dujadikan tapak pembinaan kompleks Kesihatan daerah itu.
“Aiman,baliklah. Mak hang sakit ni.”. ujar pak long sahak melalui telefon disuatu pagi. “ala,pak long bawak je la dia pergi klinik kea pa ke. Nanti saya bagi duit. Saya tak dapat balik ni. Kerja banyak.!”. serentak dengan itu talian duganggang dimatikan dan hatinya berang memikirkan sikap ibunya dikampung yang ‘manja’ pada hemat dirinya. “Jason,esok aku ingat nak pergi tengok tanah tu la. Kalau boleh nak singgah kampung kejap. Orang kampung telefon tadi cakap mak aku sakit. Nak mati dah agaknya.”. Tanpa disedari kalimah yang tidak patut diucapkan oleh seorang anak itu terpacul keluar dari mulut aiman. Dia terus berlalu pergi tanpa ‘perasan dan sedar’ akan kesilapanya.
“Memang. Saya rasa RM700 ribu tu pun dah cukup banyak. Kalau tuan nak tahu,masa saya beli dulu,harganya Cuma RM 10 ribu sahaja.” “Hahaha. Mesti orang yang jual kat pak cik tu tak sekolah kan? Ada ke tanah macam ni jual seuluh ribu sahaja.”.”Tak pastilah tuan. Tapi pada masa tu seingat pakcik dia terdesak. Dia cakap anaknya nak guna duit tu sangat-sangat. Dia cakap berapa sahaja pun dia setuju.”.
“Mesti masa tu dia miskin sangat kan pak cik? Dan anak dia hendak wang kerana nak bayar yuran pengajian university. Kan? Hahaha”.” Eh? Macam mana tuan tahu?” “Saya agak saja pakcik.”. “siapa nama pemilik asal tanah ni pak cik?” “Seingat pak cik… khalsum kalau tak silap. Dah meninggal dengar khabarnya. Malam tadi.”. Khalsum??? Tidak mungkin??....
Adakah aiman tidak tahu langsung??? Mustahil.. Kini segalanya sudah terlambat…
Antara cinta dan airmata….
Bersambung……

Khamis, 8 Oktober 2009

Man Utd tumpas ditangan BNK


Create Fake Magazine Covers with your own picture at MagMyPic.com




skuad BNK selepas meraih kejuaraan piala liga. Mereka menang 2-0. Gol dijaringkan oleh pauh (33,90)

Sebuah Band Yang Bakal Menyinar..


Create Fake Magazine Covers with your own picture at MagMyPic.com




Dari kiri: ryan (Drummer),Alfa (Bass),Man (Lead),Adam (Vokal)

Khamis, 1 Oktober 2009

Pernahkah kita terfikir??



-kehilangan nyawa kerana peperangan-

dan..


- kehilangan nyawa ekoran sikap terburu-buru-..

Pernahkah kita terfikir apa yg sama antara malaysia ngn palestin???

yang banyak menjadi persamaan ialah apabila tibanya musim sambutan perayaan..
Mari kita renung sejenak...

Kematian yang dicatatkan pada musim perayaan semasa ops sikap adalah lebih banyak berbanding kematian dalam tempoh yang sama dipalestin... kadar kematian yang dicatatkan dikalangan pengguna jalanraya adalah sama dan mungkin lebih dari aspek kematian berbanding dengan keadaan dalam tempoh yang sama dipalestin..

melihat dari aspek kecederaan dan kemalangan yang dialami akibat mercun pula boleh dikatakan hampir menyerupai keadaan kanak-kanak di palestin.. setiap kali hampir musim aidilftri akan ada berita mengatakan akan kecederaan kanak-kanak akibat mercun... kadang2 kalah budak2 palestin yang kena bom...



di malaysia..



di palestin...

tapi mengapakah kesedaran ini belum wujud dikalangan rakyat kita???
adakah kita lebih rela 'mati katak' dari mati kerana memperjuangkan hak???
sama-sama kita fikirkan...

Rabu, 30 September 2009

Korang x kesian ke kat salmah????

Minta semua bayar duit rm 0.80 kat salmah...
duit iventori hari tu.... ala yang ada 3 jenis ujian tu...
tak kenal salamah???
mustahil.. baiklah...
inilah salmah... (aku xdak gambar salamh) bantai je taruk gambar pidah....
bayor2.. jgn xbayar.. cian kat cik salmah... (aku free kan salmah?)

Selasa, 29 September 2009

Perlukah ada sebarang ingatan???

Sebuah persolan yang tidak berkesudahan....

-the end-

Khamis, 10 September 2009

Aku x dapat tdo....






aku xdapat tido....
mungkin sebab....



atau...



menjadi penyelamat...
atau...



huahuahua...

Jumaat, 4 September 2009

GUGURNYA BUNGA BANGSA....




Gugurnya Bunga Bangsa…

September 1941..
“kapal terbang Jepun yang dianggotai oleh pengebom Kamikaze telah berlepas dari kapal pembawa kapal terbang di Pasifik, tanpa amaran telah menyerang dan mengebom Pearl Harbour, pangkalan tentera laut Amerika di Lautan Pasifik dan telah berjaya memusnahkan armada laut Amerika”…..
Alias memandang sepi jendela tingkap rumah orang tuanya itu. Berita serangan tentera jepun keatas armada laut tentera amerika di Pearl Harbour yang didengar dar corong radio sebentar tadi menyebabkan pemikiran beliau agak terganggu. Bagaimana alias bisa meneruskan pengajian di sekolah inggeris itu. Tapi pada masa yang sama tersemat satu rasa bangga. Bangga akan kejayaan bangsa timur melawan bangsa barat yang sudah sekian lama menjadikan benua ini sebagai ‘hamba’ mereka. Pada pemikiran anak muda ini,biarlah kebebasan sebenar akan terserlah pada hayatnya. Dia tidak rela tanah Dato’ Bahaman ini terus ternoda dan dijadikan tempat melepaskan ‘nafsu’ oleh penjajah durjana. Tidak. Dalam hati anak muda ini tersingkap satu persoalan… Mampukah bangsanya membebaskan ‘ibu’ mereka yang ternoda sekian lama oleh ‘nafsu serakah’ penjajah.

Ogos 1957..
Hari ini alias puas. Hati dewasa alias gembira kerana setelah sekian lama menanti saat ini akhirnya kebebasan yang dicari setelah sekian lama akhirnya menjadi kenyataan. Hari ini Negara ini merdeka,hari ini bumi Tun Tuah tak lagi terjajah,bumi yang menyimpan sejarah dunia tak lag terperangkap dalam kekejaman penjajah… Alias terfikir sejenak. Andai kemerdekaan ini tidak dapat di jaga oleh anak bangsanya pada masa akan datang, adakah ianya akan kekal buat selamanya? Perkara inlah yang menghurung pemikiran alias.. dia sudah sering berada dibawah tapak kaki penjajah durjana.. masih teringat lahgi tatkala dia disuruh minum air sabun oleh ‘matahari’ ekoran keengganan alias memanjat pohon kelapa yang tinggi melayut itu. Mujurlah dia tidak mati akibat seksaan itu. Pada masa yang sama perasaan bangga alias terhadap ‘bangsa timur’ telah terhapus. “Harapkan pagar,pagar makan padi”. Begitulah keadaan yang dialami alias dan rakyat tanah melayu yang lain sewaktu era penjajahan dahulu…

Ogos 2008…
“Apa kena dengan kau ni johan? Pakai tak senonoh. Cuba pakai sopan sikit. Puja sangat budaya barat. Inilah jadinya. Dah tak kenal pakaian bangsa sendiri.” Leter Tok Lias pada cucunya yang sememangnya taksub dengan cara pemakaian oleh artis-artis barat khususnya mereka yang mempelopori aliran R&B dan Hip-Hop. “Ala,rilek la tok. Ni kan fesyen zaman sekarang. Kecoh la.”.Memang la fesyen tapi aku tengok kau tak pernah pulak nak pakai pakaian melayu. Baju yang ayah kau belikan pun tak pernah pulak kau sentuh. Simpan saja dalam almari.”. Tok lias cukup faham perangai cucunya itu. Mindanya memang sudah diracuni oleh budaya barat yang keterlaluan itu dan ini menyebabkan dia seakan hilang identity bangsa. Perkara yang ditakuti tok las dahulunya kni telahpun wujud didepan mata beliau. “Cuba tok cakap dekat saya,pakaian bangsa melayu ni ada ke pernah berubah? Dari zaman hang tuah rasanya tak pernah ak berubah. Ayik baju fesye sama je.”. Memang. Tok Lias tak nafikan. Bangsa melayu memang kurang dalam bahagian fesyen. Tapi jangan pula bila fesyen jadi ikutan cara hidup pun mesti dituruti sama.

30 Ogos 2008

Esok merupakan hari kemerdekaan. “Malam ni kemana kau?”. Soal tok lias pada Johan. “Dataran la Tok. Sambut dengan member.” “Eh,tak usah lah. Kita ke surau Taman Ni. Atok dah rancang nak buat majlis tahlil sikit semperna merdeka dan buat pahlawan-pahlawan kita yang berjuang dulu.”. Hati tua tok lias berharap benar Johan akan megikuti semua yang dirancang. Dia takut benar pemikran cucunya kan dijajah sebagaimana terjajahnya Malaya dahulu. Memang tidak Nampak sekarang ini penjajahan dari segi peperangan namun penjajahan dari asppek pemikiran dan adat telah lama dilakukan oleh barat terhadap kita.

11.40 malam… 30 Ogos 2008
Haji Alias berjalan pulang. Puas rasanya hati tua itu. Majlis tahlil sempena kemerdekaan yang dirancang berjalan lancar. Selaku imam taman itu wajar rasanya beliau menjalankan tugasan itu. Entah mengapa lain benar rasanya malam itu. Cukup tenag perjalanan pulang Haji Lias menaiki motorsikal lamanya. Perjalaanan pulang untuk menyambut ambang merdeka dengan secawan kopi dan sehidang ‘kenangan’ sedang bermain difikiran ‘Orang lama’ ini. Namun,kesuyian malam itu tidak lama dirasai. Tanpa disedari.. Ketenangan malam itu diragut deruman enjin motorsikal dari mat rempit yang sedang berlumba. Haji Lias kaget. Tanpa disedari Haji Lias telah berada ditengah-tengan mkumpulan motorsikal itu. Pemikirannya gelap. Hanya dentuman kuat yang dapat didengari beliau. Terasa ada cecair panas mengalir di pipinya. Dia tahu. Hayatnya tidak mungkin panjang lagi. Mungkin malam ini adalah malam penghabisan baginya. Malam yang tidak mungkin ditemui lagi. Hati haji lias berdoa agar bangsanya pada masa hadapan dapat membina hari yang sama untuk generasi seterusnya. Dalam hatinya bimbang andai penjajahan minda terus berlaku sampai bilakah kemerdekaan akan dinikmati?
Persoalan itu terus berlegar sambil Haji Lias berdoa agar negaranya sentiasa aman sejahtera tidak seperti dahulu kala. Doa yang diaminkannya seorang diri sambil matanya terpejam. Mengakhiri riwayat seorang insan yang berjiwa patriotic. Yang sukar dicari ganti…. Tepat jam 12.00 tengah malam 31 Ogos 2008,’bunga itu gugur. Gugur bersama lembayung kebebasan yang terharap didada…. Gugurnya Bunga Bangsa.. *p/s: SELAMAT HARI MERDEKA 2009!!

Bila aku dah Boring....

Serabut otak ak mikir pasal assngmnt yg belambak nak mampos...
Tetiba ak trbukak folder gambar masa g kem kat sungai siput dulu...
ak tgk gambar tu balik dan teringat benda2 best yang kita wat kat sana...
hahaha......

Dan akibat dari keboringan ak pada hari ni... ak dah 'makeup' skit gambar dalam tu..
apa2 pon... Bila Nk wat program lagi????
boring r...


amacam kawan2.. cantik x ak make up?? hahaha.. JANGAN BAGI AK BORING.. NI LA JADI

Motor ku hilang...

pagi td ak dapat msg dari adik pompuan ak... dia ckp motor scooter EGO ak hilang.. wah!! selamber je dia ckp mcm tu... Ak tepon abah ak... Abah ak mengesahkan kejadian.. suspek dikataka merembat moto tu sewaktu jam 0400 pagi.. (abah ak agak je la)

Mcm mana boleh hilang? Abah ak ckap dah nk hilang.. Jawapan slumber from my dad..
moto to banyak kenangan woo.. ak esksiden ngn dia la... kami sama2 eksiden masa ak form 5 sampai tangan ak patah.... tapi ak je masuk hospital.. dia masuk bengkel la..

Takpe,abah ak dah wat report polis.. (Dalam hati ak ingat nk wat bomoh siam je,bagi mati terus sapa yang curi tue)...
bagi la balik moto ak balik.... argh!!!!



(ak xde gambar penuh dia...)

Khamis, 3 September 2009

SETULUS HATI SARA

Setulus Hati Sara..


1990….
Keheningan pagi itu direntap kesunyiannya oleh derap tapak kaki yang melangkah. Anak kecil berpakaian compang itu melilau ditengah pecan tanpa arah tuju. Pekan Tanjung Malim. Sebuah pekan kecil yang dari perutnya lahir sebuah silasilah agung. Keturunan pendidik berwibawa. Namun anak kecil itu tidak pasti. Apakah dapat dia menyedut ilmu dari dada keturunan suluh budiman kerana ‘penglihatannya’ terlalu gelap. Terlalu gelap untuk menatap masa depan yang tak pasti corak baginya.
Sara termenung sendirian. Tak pasti mana arah yang harus dituju setelah terpisah oleh keluarganya yang telah sekian lama tidak ditatap wajah mereka. Jangankan hendak menatap. Membayangkannya pun jauh sekali kerana semenjak kelahirannya dia telah terpisah dari ‘nakhoda’ hidupnya. ‘Gendang’ perutnya berbunyi. Sudah lebih 2 hari anak kecil itu tidak menjamah sebarang makanan. Hanya menhirup ‘jus’ dari paip masjid jamek pekan ‘bitara’ yang letaknya berhampiran kedai makan. Namun hati sara cukup gentar meminta belas ehsan dari tuan empunya kedai. Bimbang dirinya dihalau. Tak pernah sekalipun langkahnya melintasi depan kedai itu. Perspektif yang dibina sendiri tanpa melalui pengalaman yang nyata…
Haji Shuib melintasi bangunan Bank Islam seakan terkejut melihat kelibat kanak-kanak kecil itu. Pemikiran ‘warga emas’ itu berputar. Dari mana asalnya anak ini? Mengapa disini? Persoalan yang beiau sendiri tidak dapat mengagak lembaran jawapan yang akan dibentang padanya. Ter gerak hati ‘si uban putih’ itu untuk menghampiri dan bertanya…. Setelah beberapa ketika,kedua mereka berpimpinan tangan menuju kesuatu arah yang pasti akan membawa sedikit ‘sinar’ buat sara…

2008…
Haji Shuib termenung sendirian diatas pankin dihadapan rumahnya yang membawa seribu kenangan padanya. “Entah sampai bilakah agaknya Siti boleh bertahan? Penyakitnya bertambah parah.”. Runsing pemikiran orang tua itu memikirkan permasalahan yang membelenggu anak kandungnya dan juga anak tunggalnya itu. Satu-satunya kenangan yang ditinggalkan oleh saadiah buatnya. Isterinya mennggal selepas melahirkan ‘permata’ mereka. Permata yang hadir dalam hidupnya sebelum kedatangan sara kedalam keluarganya. “Ayah,apa yang dimenungkan tu? Jemput minum air ni.” Sapaan Sara mengejutkan lamunan Haji Shuib. Cantik dan ayu anak kecil itu. Langsung tidak sama dengan apa yang ditemui 18 tahun dahulu. Sememangnya anak kecil itu telah menjadi bunga yang mekarnya amat sempurna. Tapi sayang. Anak kecil yang sudah menjadi dara itu tidak mahu meneruskan pengajian selepas SPM kerana mahu menjaga Haji Shuib yang sudah lanjut usianya. “Ayah terfikirkan adik kamu. Penyakitnya bertambah teruk. Hanya semangatnya yang kental sahaja membantu adik kau itu untuk hidup.”. Sara mengerti. Penyakit jantung yang dialami ‘adik’nya itu hanya boleh dirawat dengan jantung yang baru. Kos rawatannya sahaja telah membuat ‘ayahnya’ merasa sangat terbeban.


21 julai 2008…
“Ayah! Adik pengsan!”. Laungan itu membuatkan keadaan rumah using Haji Shuib berderai suntinya. Cemas. Siti terus dihantar ke hospital menggunakan kenderaaan jiran. Setibanya dihospital Siti terus diberi rawatan kecemasan. Setelah hampir setengah jam menanti satu utusan ‘buruk’ dibawa doctor yang merawat siti.
“Pak cik. Anak pakcik memang dah kronik. Kalau kita tak dapat jantung yang sesuai mungkin kita akan terlambat.” Perkataan ‘terlambat’ itu sudah cukup memahamkan ‘orang lama’ itu. Dia paham. Namun apakah dayanya. Siapakah yang mampu membantu ketika ini? Haji Shuib benar-benar buntu.
“Doktor, boleh tak periksa saya? Mana tahu saya sesuai.” Ayat itu terpacul dari mulut ‘anak kecil’ itu. “Sara!”. Terkejut Haji Shuib mendengarnya. “Cik pasti ke?” Pegawai perubatan itu hampir tidak percaya dengan apa yang didengarnya. “Ya tuan. Saya pasti.”. Setelah pemeriksaan dilakukan,didapati jantungnya sesuai.”Mengapa sara buat ini semua?”. Soal Haji Shuib. “Ayah, sara tak nak jawab semua ni sekarang. Biarlah kita selesaikan dahulu. Nanti ayah akan dapat jawapannya.”.


14 september 2008…
Majlis pengkebumian telah selamat djalankan. Mayat ‘anak kecil’ kecil itu telah selamat disemadikan. Tinggal haji Shuib keseorangan di ‘padang masyar’ dunia itu melihat nisan yang masih baru itu. Tanahnya masih merah. Haji Shuib mengeluarkan kertas yang ditemuiya didalam bilik anak kecil itu….

“Ayah….
Agaknya semasa ayah membaca surat ini sara tidak lagi berada disisi ayah. Pertamanya sara nak ucapkan terima kasih kepada ayah kerana memberi peluang kepada sara untuk menyebut perkataan “ayah”. Perkataan yang hamper tidak dapat sara sebutkan. Sara pasti. Ayah pastinya tertanya mengapa sara lakukan ini semua. Baiklah. Sara akan jawab. Pertamanya sara lakukan ni semua kerana sara sayangkan ayah dan siti. Sara sedar bahawa sara hanya menumpang kasih saying ayah. Sara tak mahu kasih saying ayah terhadap anaknya terhenti begitu sahaja. Biarlah siti menerima haknya. Sara rela berkorban kerana sara tahu siapa dri ini. Keduanya,ayah anggaplah ini semua sebagai bayaran ayah membesarkan sara semenjak hari kita bertemu. Sara sedar sara tak mampu membayar dengan kejayaan dan wang ringgit namun ini sahajalah yang mampu sara bayar buat ayah yang sudi mengambil ‘anak kecil’ ini kedalam keluarga ayah.
Akhir sekali,sara ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada ayah kerana member peluang kepada sara untuk mengucapka perkataan ‘ayah’ yang selama ini sara tak pernah kenal.. Terima kasih ayah…

Yang benar,
SARA….

Hati Haji Shuib sebak. Sebak membaca pengakuan seorang anak kecil yang sanggup mengadaikan nyawanya untuk apa yang telah diperolehi olehnya. “Cukup mulia hatimu sara. Cukup tulus hatimu walaupun kau tahu yang kami bukanlah keturunanmu. Terima kasih sara..”
Haji Shuib berlalu pergi dengan hati yang sebak meninggalkan pusara yang tersenyum puas. Puas kerana dapat meneruskan hak seorang anak dengan ayahnya…
SETULUS HATI SARA-3/9/2009 (0335 A.M)
p/s: tiada kaitan dengan yang hidup atau mati. Sekadar rekaan. =)

K.O.S.O.N.G

----KOSONG---

Khamis, 13 Ogos 2009

KORANG BAGI GUA IDEA MA....

walaupun rasa mcm kena buli.. at least ada gak pekdah... RM4 terbang kerana 3 makhluk ini... (hahaha,ungkit nie!)





thankz coz ak da dpt idea untuk berkarya..
GUGURNYA BUNGA BANGSA...
sebuah karya yg mengkritik pemikiran ank bangsa masa kini.. tunggu

Sabtu, 8 Ogos 2009

Setelah Lama mencari...




setelah lama mencari akhirnya aku dapat movie ni..
Yes2!! saja promote.. hahaha
Sori.. xda cerpen.. blur jap.. hidup mau terus.

Jumaat, 7 Ogos 2009

TERBANGNYA MERPATI PUTIH...

TERBANGNYA MERPATI PUTIH…
Tanah kubur itu masih merah dan basah ketika pemuda itu sampai pada pagi yang sunyi. Terdengar kicauan beburung menari riang didada pelangi. Pemuda itu menatap sayu ‘dua batu’ yang menjadi petanda beza hidup mereka. Sebak hatinya melihat tanah yang merah itu. Baru sahaja rasanya mereka berjumpa dan kini sudah terpisah…

1995..
Tahun ini pemuda itu masih berusia 7 ketika pulang bercuti di desa yang terletak diutara tanah air. Pada ketika ini dia dan keluarganya menetap disabah. Kesempatan pulang bercuti akan digunakan sebaiknya. Riak wajah tok dat menyambut kepulangan cucunya itu memang tergambar dengan jelas tanpa perlu ditafsirkan lagi. Pelbagai perancangan telah dibuat untuk meraikan kepulanagn cucunya itu. Petang itu,Tok Dat mengajak pemuda itu menuju ke sungai untuk mandi dan mencari ikan sungai. Sesekali terdengarsuara jeritan ‘pemuda’ yang masih kecil itu. Jeritan keriangan seorang kanak-kanak. Pernah suatu hari,satu peristiwa terjadi yang memang sukar dilupakan oleh pemuda itu dan ianaya akan terus kekal dalam ingatan. Tok Dat mengajak cucunya pergi kekedai menaiki basikal tuanya. Entah mengapa pada hari itu pemuda itu terlalu riang sehingga lupa menjaga ‘tari’ kakinya dan kakinya telah tersangkut pada roda basikal dua itu. Meraung ‘anak kecil’ itu. Kasihnya seorang datuk pada cucunya tidak dapat digambarkan. Bersusah payah Tok Dat mengeluarkan kaki cucunya itu dan membawa ‘budak’ it uterus pulang kerumah sambil berlari meninggalkan sahaja basikal tuanya dan beg sirehnya itu ditengah jalan. Hatinya cukup risau akan kanak-kanak itu. Kasihnya seorang datuk…

2001..
Pemuda itu akan mendaftar masuk ke sebuah sekolah menengah agama didaerah baling,kedah. Persiapan telah diatur. Haji Bali cukup bangga akan cucunya yang satu ini. Dicanangnya cerita ini sehingga keseluruh kampung. Haji Bali melihat dia bakal menggantikan tempatnya sebagai bilal kampung tersebut. Pada masa itu,ibubapa kanak-kanak tersebut bertugas diselangor dan dialah yang akan menjaga ‘pemuda’ itu di tanah ‘Raja Bersiong’ ini. Datuk mana yang tidak gembira pabila cucunya dapat memasuki sekolah yang terbaik didaerah kelahirannya/?. Hari itu menjadi hari yang cukup bahagia buatnya. Tok Dat turut berkayuh basikal kerumah besannya untuk menemui cucunya itu..
Pemuda itu sebak ditanah perkuburan itu. Memori yang memang tidak dapat dilupakan bersama dua orang yang banyak berjasa padanya. Terimbas kembali dikala pemuda itu pulang bercuti semasa cuti sekolah asramanaya. Tok Dat sentiasa akan memangglnya untuk menggunting rambut ‘putih’ orang tua itu. Walhal bukan tiada tukang gunting tapi sayangnya kepada cucunya ini sehingga tidak mahu rambutnya dgunting orang lain. Hanya mahu digunting pemuda itu. Menjadi satu kebiasaan apabila sudah bergunting,pemuda itu akan ditugaskan membeli barang keprluan dapur rumah Tok Dat. Menitis air mata ditanah perkuburan membasahi pusara pada pagi itu. Terlalu sebak. Sebak untuk mengenang kembali memori. Sebuah kisah yang memang takkan kembali tertulis.Terlalu banyak kisah yang membuatkan pemuda itu senyum dalam tangisan.

2007..
Pemuda itu yang baru tamat peperiksaan STPM disebuah sekolah di klang pulang untuk menghabiskan cuti dikampung. Pada masa cutinya itu terjadi satu peristiwa yang benar-benar akan tinggal dalam lipatan sejarahnya. Tok Dat jatuh sakit. Dia dimasukkan ke hospital daerah Baling. Selama 2 malam pemuda itu menjaga datuknya dihospital. Sayu hatinya melihat orang tua itu yang selama ini memberikan kasih saying yang cukup mendalam terbujur diatas kati. Pemuda itu mengengam erat tangan orang tua tu. Pada waktu magrib setelah 3 hari dihospital, semua ahli keluarga datang melawat Tok Dat. Melihat bilik rawatan yang penuh itu pemuda itu meminta diri untuk kesurau bersolat magrib sebentar. Entah mengapa,solatnya pada ketika itu terlalu sedih dan tidak sedap hati. Sebak datang tiba-tiba. Setibanya di wad setelah solat,seakan percaya dan tidak pemuda itu melihat jasad datuknya telah diselimut dengan kain putih. Terkesima dan kala itu air mata ‘jantan’ jatuh berderai. Mengapa dia tiada disisi orang tua itu saat menghembuskan nafas terakhir. Terkilan rasanya. Kenangan indah dan semyum tawa menganggu fikiran pemuda itu. Sekali lagi air matanya tumpah.

2009..
Pemuda itu pulang bercuti setelah tempat pengajiannya diserang H1N1. Kepulangan pemuda disambut oleh Haji Bali dengan mengajaknya minum kopi kampung. Bercerita rancak orang tua itu. Sesekali mereka ketawa bersama. Tok mah tersenyum melihat keramahan cucu dan datuk itu. Sabtu. Petang itu Haji Bali tiba-tiba sakit. Pemuda itu gelisah. Namun setelah diurut oleh ‘doktor kampung’ beiau pulih semula. Lega hati pemuda itu. Malam itu pemuda itu membawa rakannya pergi mandi air panas. Keinginannya untuk mandi tiba-tiba hilang. Terasa bagai ada yang tidak kena pada malam itu. Ketika memandu pulang,ayahda pemuda itu menalifon. Diangkat dan tanpa salam terdengar suara “Yan,balik rumah. Tok Wan dah tak dak”. Bercucuran air mata pemuda itu.. ketika memandu pemikirannya teringat memori bersama dan kali ini dia terkilan lagi kerana tiada disisi seorang lagi datuk yang banyak berjasa pada cucunya..
Pemuda itu bangkit. Melipat tikar dan berjalan pulang. Pagi ini dia kan pulang ketanjung malim. Tempat pengajiannya.Surah Yassin dipegang erat. Teringat kembali memori lama. Memori yang mengusik jiwa. Tanah perkuburan itu seakan turut bersedh. Hujan renyai-renyai turun membasahi tanah yang masih merah itu. Mengiringi pemergian pemuda itu meninggalkan tanah yang menyimpan kenangan dan memori yang cukup indah. Memori antara dua insane yang digelar ‘Datuk dan Cucu’. Benarlah kata orang.. Datuk akan lebih rapat dengan cucunya berbandinga nak sendiri. Kini,memori itu akan tumbuh mekar. Semekar bebunga yang ada ditanah pekuburan itu. Biarlah memori ini menjadi kenangan yang indah buat pemuda itu. Hujan yang turun mengambarkan kesedihan hatinya… Teringat pesa arwah Tok Dat “Kalau kita sedih macam mana sekalipun, cubalah mengembirakan orang lain sebab keceriaan kita akan membahagiakan orang”.. Pesan yang pastinya kukuh dalam ingatan,, Seteguh nisan ditanah perkuburan itu. Pemuda itu melangkah pergi dalam renyai hjan yang ‘sebak’…

*ALFATIHAH BUAT DATUKKU HAJI ABDUL RAZAK YANG KEMBALI KERAHMATULLAH PADA DISEMBER 2007 DAN HAJI HAMBALI PADA OGOS 2009. BERSEMADILAH KALIAN DIBAWAH LEMBAYUNG ILLAHI… SALAM SAYANG DARI CUCUMU..

Selasa, 28 Julai 2009

Antara Kaabah dan Eiffel Tower

Antara Kaabah dan Eiffel Tower…

KLIA.. Julai 2009
Penerbangan MAS selamat mendarat di lapangan terbang kebanggan rakyat Malaysia. Penerbangan yang menempuh jangka waktu yang cukup lama dalam ‘rangkaknya’. Dibalai ketibaan sudah ada sekeluarga melayu berpakaiaan tradisi masyarakat melayu islam. Si bapa mengenakan baju melayu dan berserban manakala si ibu berjubah dan bertudung labuh. Sayup pasangan tua ini menanti ketibaan seorang yang bernama Ihsan bin Hj Musa. Dari jauh terdengar satu kalimah yang sudah lama dirindui pasanagan tua ini. “Mak,abah! Sini!” ihsan memekik memanggil kedua orang tuanya. Mak Semah begitu gembira melihat kelibat anak sulungnya yang sudah sekian lama terpisah. Anak sulung yang pertama dikandungnya. “Abang,jom ke sana. Anak kita bang.”. Namun Pak Musa berasa agak terkejut dan pelik melihat tingkah laku seorang pemuda itu. Tidak dituruti terus langkah isterinya. Melangkah longlai sambil kotak fikirannya tertanya-tanya.. “Benarkah ini anakku?”… persoalan tanpa jawapan terus bermain di dalam ‘keranda’ pemikiran Pak Musa. Dibiarkan persolan itu terus berlegar dan cuba menguntum senyuman pahit pada ihsan. Bukan tidak mengenali anaknya tetapi Ihsan ini bukannya Ihsan 5 tahun dahulu. Bukan. Jauh sangat bezanya.. Pak musa melangkah dengan seribu ‘daunan’ persolan di pohon pemikirannya..

Memapah memori….

Kolej Islam Sultan Alam Shah atau KISAS. Nama yang ckup gah dikalangan pelajar Malaysia khususnya pelajar muslim. Adat dan tradisi kehidupan di sekolah ‘kluster’ ini amat berbeza dengan sekolah berasrama penuh yang lain. Percakapan antara lelaki perempuan terbatas. Tidak terdedah. Peraturan yang ketat tidak langsung dianggap sebagai satu bebanan. Namun ianya sudah sebati dengan kehidupan warga bumi ‘waqafan’ itu. Ihsan sedang melakukan latihan Matematik tambahan ketika dia didatangi Saiful Islam. Sahabat sekelasnya. “Anta lepas ni mahu melanjutkan pelajaran ke mana?” soal sahabatnya dalam perbualan digazebo asrama Blok Ali. Nama yang cukup dikenali oleh umat islam. Ali bin Abi Talib. “Ana ingat nak sambung belajar di perancis la. Disana katanya maju dalam ilmu sains dan kejuruteraan.”. Ringkas dan berisi jawapan Ihsan. “Mengapa tidak ke mesir? Ana lebih suka ke mesir. Mendalami ilmu agama nabi kita disana.”. Ihsan tidak menjawab. Dalam pemikirannya terfikir satu persoalan. “Wajarkah aku menjawab seperti itu tadi?.Apakah mereka fikir dengan memasuki sini hanya boleh ke mesir dan menuntut ilmu agama sahaja?”. ”mempelajari ilmu kejuruteraan dan sains lebih baik di barat.”. Ayat yang diatur dalam’almari pemikiran’ Ihsan tanpa sedar dibumi arablah lahirnya Ibnu Sina,Alkhindi,Al farabi,Ibnu Khandun dan ramai lagi.Tetapi barat?? Gubahan sejarah meracuni pemikirannya. Pemikiran yang ditambah pula dengan bisikan dari “Al-khannaz” yang meracuni kotak pemikiran umat Muhammad ini. Termenung jauh Ihsan. Termenung sambil memandang kubah masjid Sultan Sulaiman yang berdiri megah di tengah-tengah Bandar Klang. Bandar yang sudah seakan-akan menjadi Kota Jakarta… Keadaan manusia di warung Wak Kanang tidak langsung menganggu pemikiran Ihsan…. Kini,hatinya tersoal. Apakah masa depan telah tertulis untuknya atau dia yang harus ‘mencoret’ sendiri ‘kertas’ hidupnya…

Merantai jiwa dan jasad…

‘Peliharalah diri kamu dan ahli keluargamu dari azab api neraka..”

Ayat tersebut difahami dengan mendalam oleh Pak Musa. Ketika itu fikirannya serta merta teringatkan kepada Ihsan. Anaknya itu sudah lain benar. Lain dari Ihsan yang dahulunya merupkan anak yang tidak pernah hidupnya dan personalitinya berubah sama sekali.
“Alah,setakat pakai macam ni biasalah ayah. Lagipun masa kat paris dulu ramai apa orang yang pakai macam ni. Anak melayu kita pulak tu.” Betah Ihsan ketika diajukan pertanyaan tempoh hari. “Memang.Ayah tak nafikan tapi tak senonoh pakaian kamu ni Ihsan”.”Setakat pakai macam ni takde nya saya nak jadi murtad ayah.”. Satu jawapan yang cukup tajam dan bersahaja dari Ihsan. Jawapan yang menyentap jiwa Pak Musa. Anak yang selama ini diberikan didikan agama yang secukupnya dan tidak pernah diabaikan memberikan jawapan yang cukup sinis.”Memang. Ayah tak cakap kamu buang agama tapi mana penghayatan kamu terhadap islam?” terpukul dengan jawapan itu Pak Musa telah memberikan satu persoalan kepada anaknya itu. “Ayah malu Ihsan pabila orang kampung berkata yang anak imam kampung berpakaiaan seprti orang barat.”. Luah Pak Musa terang-terangan. “Eleh,orang lain boleh pulak pakai macam ni. Tak pulak orang kampung nak kecoh. Ingat ihsan nak pergi kaabah ke kena pakai sopan santun?”. Pang!. Satu perbuatan yang tidak pernah diduga menjulur keluar dari tangan seorang ayah yang tidak tahan dengan jawapan yang cukup biadap dari ayahnya. “Aku tak pernah ajar anak aku cakap macam tu apatah lagi mempermainkan rumah Allah.”.”Ye la. Ayah memang. Nak sangat jaga status depan orang kampung. Setakat jadi imam kampung tak nya kaya. Ayah pun kadang-kadang tak betul. Patutkah seorang imam menggunakan kekerasan dalam menegur?” luah Ihsan dalam nada tidak puas hati. Pak Musa terkesima. “Keluar kau dari ruamh ni. Aku tak nak trengok muka kau lagi.”.”Hoi orang tua. Kau ingat aku nak sangat ke duduk rumah yang ‘alim kucing’ macam ni?”. “Ok. Malam ni aku berambus dari sini.”. Serentak itu Ihsan terus keluar dari rumah dan menghala keluar membawa diri. “Celaka.”. Ayat yang tidak patut keluar dari seorang anak. Dan ketika itu ‘ketua neraka’ betepuk gembira kerana Berjaya merosakkan hubungan anak dan ayahnya.

Antara kaabah dan Eiffel Tower…

Jenazah Pak Musa telah selamat dikebumikan. Hari tu ihsan pulang bagi melihat jasad terakhir arwah ayahnya. Hanya selepas dimaklumkan oleh ahli keluarga terdekat yang sentiasa menghubungI Ihsan…
Tiga hari kemudian…
“Ihsan.. Ni buku tabung haji kamu. Tahun ni kamu akan pergi mengejakan umrah.” Tutur pak long nya. “Tapi pak long,saya mana pernah ada buku ni. Akaun tabung haji pun saya tak ada.”. “Itulah yang kamu tak tahu. Arwah ayah kamu dah lakukan semuanya semenjak kamu masih sekolah lagi. Hajatnya mahu membawa kamu melihat sendiri kota kaabah. Kota yang dibina oleh Ibrahim dan anaknya Ismail a.s. Semua ni lambang kasih seorang ayah pada anaknya Ihsan. Sebagaimana kasihnya Ibrahim pada Ismail,sebegitu jualah arwah kasihkan kamu. Kamu sahaja yang tidak tahu semua ini. Pada hemat kamu menara Eiffel yang lebih kamu banggakan sedangkan ia tidak langsung memberi makana dalam hidup kamu. Sekarang,ayah kamu mahu buktikkan yang Kaabah binaan Nabi Ibrahim dan ismail lebih bernilai dan lebih memberi makna dalam kehidupan kasih saying seorang ayah dan anaknya.” Panjang ‘khutbah’ yang disampaikan kepada Ihsan umpama menyampaikan amanat terakhir seorang arwah pada Ihsan. “Ingat ihsan nak pergi kaabah ke kena pakai sopan santun?” ayat itu tiba-tiba muncul dalam kotak pemikiran Ihsan…. Kaabah.. ya,aku telah melupakan dirimu dan lebih mengagungkan Menara Eiffel di perancis….
“Ustaz,bolehlah. Jemaah pun dah ramai.” Satu suara menegur Ihsan. Ustaz Ihsan. Kini beliau mengambil alih jawatan bapanya sebagai Imam kampung tersebut… lamunan ihsan terhenti dan terus bangun. Kini barulah dia mengerti.. Kaabah bukan sekadar binaan sejarah tetapi juga lambing kasih sayang seorang ‘Ibrahim’ pada ‘Ismail’nya… Antara Kaabah dan Eiffel Tower, hanya satu lambing kasihnya ayah… Sekian.
-Hargailah nasihat bapa anda-
*p/s: hua… jam la plak…. Cite ni xdak kena mengena ngn budak kisas k? Sekadar rekaan.

Isnin, 27 Julai 2009

IJAZAH BUAT BONDA...

Ijazah buat bonda….

Pagi hening di kampung Pohon Rendang yang damai itu sesekali dikejutkan dengan bunyi kawanan beburung yang ayik berterbangan sambil menyanyikan lagu riang. Kehidupan masyarakat desa pada hakikatnya semakin dilupakan oleh kemajuaan dunia yang makin ‘membesar’ tanpa memberikan sedikit peluang buat warga desa untuk mengecapinya tidak langsung menggusarkan pemikiran Mak Som. Pada nya biarlah dunia ini terus begitu namun apa yang penting dunia hidupnya akan terus bersinar. Mak Som tahu.. Semenjak peninggalan suaminya meuju ke hadrat ilahi hanya 1 sahaja harta yang ditinggalkan buatnya… Harta yang bernama ‘Siti Aisyah’.
“Mak! Orang dapat masuk universiti mak!”. Suara yang cukup dikenali oleh Mak Som memaklumkan perkara tersebut kepadanya. Suara yang pernah dikandungkan selama Sembilan bulan. Suara yang ditatangnya bagaikan menatang ‘emas terakhir’.”Alhamdulillah.” kalimah agung itu meresap dan terucap oleh bibir hati seorang ibu tua yang hanya menunggu ‘tiket’ untuk bertemu dengan penciptanya… Masa berlalu begitu pantas.. Kini ‘buah hatinya’ sudah 3 tahun menuntut ilmu di Universiti yang telah melahirkan ramai tokoh yang bertangungjawab meleraikan simpulan penjajah di tanah ‘Hang Tuah’ ini..
“Mak,orang nak pakai duit dalam Rm 500 la mak… nak beli buku.”. Terkesima Mak Som mendengar ayat tersebut. “Pensyarah cakap buku tu bagus mak.”. Ayat penyata yang cukup murni dari seorang anak kepada ibunya yang ‘bodoh’ akan ilmu dunia. “Nantilah mak usahakan.” Luah Mak Som pada anak kesayangannya itu tanpa mahu si anak mengeluh. “Makanlah dulu nasi tu. Karang sejuk pula.”. Malam itu lena Mak Som tidak selena malam sebelumnya. Subuhnya tidak sekhusyuk subuh Abu Bakar alsidiq. Bacaannya tidak semerdu bacaan zaid. Selesai solat Mak Som menadah tangan meminta pertolongan dari ‘Raja segala raja’ untuk membantunya menempuh hidup ini…”Ya Allah.. Andai diri ini lemah,engkau berilah kekuatan. Andai diri ini berdosa,kau hukumilah. Namun aku memohon kepadamu ya allah,janganlah engkau calitkan duka di hati anakku.” Doa seorang ibu merintih pada yang esa disulami dengan linangan air mata sebagai ‘sarapan’ pagi harinya…

Suatu Kejutan….

Berderau jantung Mak Som. Gelap seketika dunianya. Perkhabaran yang diterima merentap kebahagiaan hidupnya. Si ibu tua itu seperti mahu menangis apabila menerima perkhabaran yang suaminya teah meninggal dunia akibat dari penyakit jantung yang dialaminya. Mak Som hilang kewarasan.. Saat itu Mak Som menyalahkan tuhannya yang umpama bersikap zalim padanya. Hilang suami tercinta ketika anak dalam kandungannya berusia 7 bulan. Hanya beberapa ketika lagi akan lahir melihat dunia ciptaan tuhan arwah bapanya. Namun Mak Som tetap tabah. Biarlah anak ini membersar tanpa seorang lelaki yang bergelar ayah dalam hidupnya namun akan ada dua personality yang akan wujud dalam diri Mak Som. Menjadi ‘Abu Talib dan Halimatus saadiah’ dalam hidup anaknya nanti. Arwah Pak Samad merupakan seorang lelaki yang penyayang dan baik hati terhadap ‘humairah’ hidupnya itu. 20 tahun usia perkahwinan barulah mereka dikurniakan seorang zuriat. Pak Samad pernah mengimpikan untuk menimang cahaya mata lelaki yang pada hematnya dapat membantu kerja bertani disawah. Namun Pak Samad tidak sempat melihat ‘permata’ cintanya bersama Mak Som yang dinikahi pada usia 19 tahun. Apatah lagi anak itu adalah ‘Siti Aisyah’ dan bukannya ‘Khalid alwalid’ yang diinginkan. Tetapi,tuhan Isa dan Muhammad s.a.w tidak mahu hambanya itu sempat melihat zuriatnya…. Lalu Pak Samad dijemput oleh tuhannya mengadap ‘baginda’ yang maha agung.
“Mak.. Nanti bila ecah dah konvo mak jangan lupa bagi hadiah tau?”. Gurau aisyah pada ibunya. “Mak janji mak akan bagi hadiah yang paling ‘istimewa’ buat ecah. Sayang anak mak.” Ucap si ibu tua seraya memeuk anaknya sambil terfikir apakah mampu dia memberikan hadiah buat anaknya itu… Hadiah? Perkataan yang hanya mampu disebut oleh ibu tua itu tanpa mampu untuk merealitikannya….

Suatu jariah…

Mak Som duji lagi. Berita dari doktor perubatan yang sampai kepadanya amat memeranjatkan Mak Som. Aisyah mengidap koplikasi jantung berlubang. Hanya tinggal beberapa bulan sahaja lagi anaknya akan menamatkan pengajian. Mak Som tidak mahu hari bahagia anaknya itu tidak wujud. Peratusan anaknya hidup adalah tipis andai jantung dan penderma sesuai tidak ditemui dalam masa yang singkat… Mak Som runsing. Rusing memikirkan perkara ini. Pihak universiti bersedia menanngung kos perubatan aisyah namun penderma yang sesuai harus dicari bagi menyelamatkan nyawa ‘serikandi’ hatinya itu.. Malam itu mak som berdoa kepada ‘Al-rahman’ bagi memohon petunjuk dan bantuan..
Setelah berusaha akhirnya penderma sesuai telah ditemui. Cukup murni hati penderma yang sudi mendermakan jantungnya kepada anaknya itu. Cukup mulia naluri hamba Allah itu. Mak Som bersyukur kerana anaknya akan mampu untuk melihat hari bahagia itu yang pada hematnya cukup memberikan satu makna mendalam pada diri Siti Aisyah… Penderma yang Mak Som sendiri tidak mampu utuk mengucapkan ‘terima kasih’ secara lisan padanya..

Ijazah Buat Bonda…

“Sekarang,di jemput penerima pingat emas diraja, Universiti Pendidikan Sultan Idris. Dengan memperolehi PNGK 4.00. Merupakan pelajar jurusan Ijazah Sarjana Muda Pendidikan Matematik. Siti Aisyah Binti Abdul Samad untuk menerima anugerah seterusnya menyampaikan sepatah dua kata. Majlis dengan ini mempersilakan.”. Pengumuman dari juru acara majlis mematikan seketika memori Siti Aisyah. Melangkah dengan penuh cermat untuk menerima anugerah yang hampir tidak dapat diterimanya. Tepukan dari para hadirin mengiringi langkahnya menerima anugerah tersebut.
“Assalamualaikum dan salam sejahtera. Pertamanya saya ingin mengucapkan syukur kepada tuhan atas anugerah ini. Jutaan terima kasih kepada phak universiti dan para pensyarah yang banyak memberikan tunjuk ajar. Jutaan kasih dan sayang kepada Kalsom binti haji arshad yang telah banyak berkorban demi kejayaan ini. Tanpa mak orang takkan berada disini pada hari ini”. Pada ketika itu jugalah hadirin tercari-cari dimana Mak Som berada. “Tidak perlulah hadirin mencari beliau kerana beliau tidak lagi berada di dunia yang fana ini.”. Tutur ecah tanpa disedari air matanya turut mengalir.”Namun begitu,salah satu organnya masih hidup. Jantungnya masih berdenyut dalam tubuh anaknya ini. Jantung yang telah menyedarkan saya bertapa besarnya pengorbanan seorang ibu pada anaknya. Ibu saya pernah memberitahu bahawa dia akan memberikan hadiah yang paling istimewa pada hari ini. Dan hadiah itu telah pun saya terima dalam tubuh ini.”. Berderai laju air mata Siti Aisyah menuturkan kata-kata tersebut. Sebak hatinya kerana tidak menyangka ibunya sendiri akan mendermakan jantungnya pada dirinya. “Dan saya tujukan ijazah ini buat arwah bonda saya yang telah mengorbankan hayatnya untuk insan hina ini. Terima kasih mak!”. Aisyah mengakhiri ucapannya dan turun belinangan air mata. Tepukan gemuruh dari hadirin mengiringi derap langkahnya dan ada juga hadirin yang turut menitiskan air mata. Bumi suluh budiman hari ini menyaksikan bertapa pengorbanan seorang ibu amat besar pada dunia yang serba fana ini.. “Mak,ijazah ni untuk mak….” Tutur aisyah dalam hatinya yang sebak..
Sekian… Raiyan 09
-hargailah pengorbanan ibu dan bapa anda kerana tanpa mereka siapalah kita-
*p/s: abu.. ni idea sendiri maa….

MENUJU MUARA HIDUP...

Menuju Muara Hidup….
Abdul Rahmat Bin Abdul Zahir… Begitulah nama yang tercatat pada kad pengenalan seorang insan yang sedang termenung dibawah pohon rambutan didepan rumah usangnya. Kitika usianya menginjak menjangkau 71 tahun,air mata situa ini tidak sekalipun menitis mengenangkan akan kekecewaan dan penderitaan hidupnya. Namun pada hari ini air mata tuanya menitis gara-gara perbuatan orang kampung yang telah melemparkan kata-kata nista dan kesat ekoran dari ‘buah’ fitnah yang dilemparkan oleh rakan karibnya sendiri. “Kau jangan ingat aku tak tahu yang semua hasil jualan ikan kami kau selewengkan. Kau komplot dengan tauke chong, lepas itu semua duit tu kau makan sorang. Jangat ingat aku tak tahu mat!”. Kata-kata Pak mail masih lagi terngiang di ‘awan’ pemikiran Pak Mat. Nama panggilan bagi penduduk kampung Seri Serumpun yang terletak di pantai timur. Entah la. Si tua itu terus termenung mengenangkan akan kata-kata tersebut tambahan pula ianya di keluarkan dari mulut seorang yang telah lama ‘meniti jambatan hidup’ bersama-sama.
“Ayah,mari makan. Mak dah sediakan makanan didapur. Sudah la. Jangan difikirkan sangat perkara tu” sapa anak perempuannya yang berusia 20 tahun. Sayang. Anak ini terpaksa mengorbankan masa depannya untuk melanjutkan pelajaran ekoran dari kesempitan wang yang dialami oleh ‘si tua’. “Kamu takkan faham hati dan perasaan ayah.Kamu takkan faham apa yang ayah rasa.” balas Pak Mat lemah tanpa mahu memanjangkan cereka yang sedang di tulis ‘skripnya’ itu. Amat pedih andai kepercayaan dan kesetiaan seorang insan yang bergelar sahabat musnah akibat satu salah sangka yang tidak diduga.Semuanya gara-gara pak mail terlihat kelibat kereta tauke chong keluar dari perkarangan rumahnya beberapa hari yang lalu. Kedatangan tauke chong yang datang semata-mata meminta jasa baik pak mat bagi ‘mengunci’ mulut nelayan kampung tersebut telah disalah tafsirkan oleh pak mail. Pak mail kemudiannya menyebarkan fitnah kononnya wang penjualan ikan telah diselewengkan tauke chong dan pak mat telah menjadi sebahagian dari ‘najis dalam nasi’ kehidupan mereka. Pak mat sendiri tidak mengerti bagaimana perkara ni boleh terjadi. Manusia…. Pabila marah menguasai diri,berbagai perkara boleh terjadi.
Mengota janji sahabat….
Andai isteri nabi s.a.w pernah difitnah,inikan pula umatnya yang lemah. Andai Adam dan Hawa pernah terhasut syaitan,inikan pula cucu-cicitnya. Petang itu,pak mat terserempak dengan pak mail yang kebetulan baru pulang dari laut. Kata-kata yang amat menyakitkan terhambur dari mulut insan yang pernah dianggap sebagai ‘sahabat sehidup semati’ oleh pak mat. “Hai,lama tak Nampak kau kelaut? Banyak sangat ke duit yang tauke suap kat kau mat?”. Kata-kata tersebut dilemparkan dengan secebis amarah dan dendam bagaimana marahnya Abu Jahal sewaktu mengetahui anak saudaranya menyebarkan islam. Mungkin marah seprti itu jualah yang sedang dialami oleh pak mail dan sesetengah penduduk yang termakan ‘buah’ fitnah tersebut. “Mail..kau jangan cakap macam tu. Demi Allah aku tak buat kerja tu mail.”.”Sudahlah mat,selama ni aku percaya yang kita sahabat dan benda yang kau buat ni bukan menggambarkan kau seorang sahabat tetapi seorang pengkhianat mat! Pengkhianat!” penuh dengan rasa ketidakpuashatian ayat tersebut duhamburkan dari mulut pak mail. “Sudah mail! Kalau kau masih tak percaya lagi aku akan buktikan mail yang aku memang tak terlibat. Aku akan buktikan. Dan hari tu kau akan menyesal sebab telah melemparkan kata-kata sebegini kepada aku mail.” Serentak itu pak mat berpaling dan terus beredar dari situ. “kau makan la duit haram cina gemuk tu mat!! Makan la!” laung pak mail yang masih tidak puas hati. Mengalir air mata situa bila terdengar kata-kata tersebut. “Aku akan buktikan mail… suatu hari nanti kau akan menyesal sebab tuduh aku.” Getus hati kecil situa sambil menyapu air mata tuanya yang mengalir dipipi wajah nan sayu… sesayu hatinya…
“Maka apakah lagi nikmat tuhan yang kamu dustakan?” Surah Al-Rahman…..
“Nikmat tuhan… Apakah ini nikmat atau ujian?”. Hati pak mat berkata. Dia akan membuktikan bahawa silapnya sahabat itu akan terbentang jua.
Terbongkar…
Sang cengkerik menyanyi riang sewaktu situa sedang melintasi pohon yang dihinggapinya. Malam itu pak mat pulang lewat dari surau. Entah mengapa hatinya umpama merasakan bahawa mala mini merupakan ibadah terakhirnya kepada Allah. Malam itu pak mat beribadah umpama tiada esok yang akan menjelma. Umpama tiada lagi sinar mentari buatnya. Sewaktu melintasi kawasan jeti yang selalunya digunakan untuk mengangkut dan menjual hasil tangkapan para nelayan disitu, pakmat terpandang akan kelibat manusia sedang berkata-kata sesuatu dibawah limpahan cahaya bulan. “Tauke chong? Apa yang dibuatnya malam-malam begini?”. Mengintai dari balik stor kayu yang sudah hamper seusia dengannya pakamat dapat mendengar dengan jelas perbualan ‘cina tamak’ itu. Sah! Tauke chong telah mengunakan wang hasil jualan mereka dengan cara yang tidak benar. “Hoi tauke! Jadi selama ini memang betul lah kau yang tipu semua duit orang kampung?” sergah pak mat tanpa mengetahui malam itu merupakan malam terakhirnya menatap awan gelap dimuka bumi tuhan yang esa. “Ya la. Memang wa yang buat. Tapi wa talak takut sikalang sebab olang kampung sulah tahu yang sebenarnya lu yang tipu diaolang. Hahaha.”. sempat pak mat menatap wajah seorang lagi yang tidak dikenalinya,namun pak mat percaya dia juga dalang disebalik penipuan ini. “Kurang hajar kau.” Pak mat tanpa menggunakan kewarasan telah mencapai sebatang kayu dan mahu memukul tauke chong. Namun,semuanya terlambat apabila lembaga yang tidak dikenalinya telah melepaskan tembakan yang tepat kedada pak mat….
Ketika itu,sebahagian orang kampung termasuk pak mail sedang minim kopi ‘kampung’ diwarung timah janda terkejut akan bunyi tembakan itu dan mendapati ada sesuatu yang berlaku di pankin jeti mereka. Meraka semua bergegas kesana dan mendapati ada tiga lembaga disitu. Sebelum hamper ke jet tersebut,pak mail mengarahkan agar mereka perlahan lahan menuju ke jeti agar tidak disedari lembaga tersebut…
“Sikalang lu sudah tau yang suma ni wa punya kerja jadi lu mampos la. Hahaha.”. pak mail tersentak mendengar kata-kata tersebut kerana terasa berdosa terhadap pak mat. Beliaulah yang menyebarkan fitnah kononnya pak mat berpakat dengan tauke. Malam itu,keadaan jeti menjadi riuh apabila orang kampung telah menyerbu dan memberkas tauke chong dan lembaga tersebut.
Kini… semuanya telah selesai… tauke dan ‘lembaganya’ dibawa kebalai polis.
“Mat.. aku minta maaf mat. Aku berdosa pada kau mat.” Sayu suara pak mail sambil meriba kepala sahabatnya itu. “Tidak mail. Aku tak pernah salahkan kau. Mungkin inilah kesudahan hidup aku. Namun aku tetap puas sebab aku dah buktikan yang aku tak bersalah. Cuma aku nak kau tahu mail.. seorang sahabat tidak akan sesekali mengkhianati sahabatnya. Kau sahabat aku mail,dari kecil sampai tua ni. Kita membesar bersama mail. Aku harap kau akan ingat aku mail… ingat aku sebagai seorang sahabat yang telah bersama-sama denagn kau mail.” Darah membasahi baju melayu lusuh pak mat. “Dan satu lagi mail… tolong tengok-tengokkan keluargaku. Aku menharapkan kau mail.”.”insyaallah mat. Aku akan jaga mereka macam keluarga sendiri.”….
Malam itu genggaman situa terlerai dari genggaman tangan sahabatnya.Setitis air mata mengiringi pemergian si tua menghadap tuhan yang esa. Hembusan nafas terakhir si tua itu bernada puas. Puas kerana Berjaya membuktikan erti ‘sahabat’ kepada seseorang yang bererti dalam hidupnya… dan kini… muara hidup si tua itu telah pun hayut dipukul ombak maut yang menjemputnya….. sekian

-hargailah sahabat anda kerana tanpa sahabat,anda tidak akan menjadi sebagaimana anda hari ini- raiyan09
*p/s: ada sebarang cadangan cerpen? Bagi tajuk sedih2 sikit… baru feel skit aku berkarya…

Ahad, 26 Julai 2009

ANTARA MIMPI DAN REALITI..

Antara mimpi dan reality…

Tahun ini genap usianya 20 tahun.. Alif merenung masa depan yang mengkin merupakan satu perjalanan jauh yang harus ditempuhnya. Masakan tidak,hanya 1 minggu lagi dia akan melangkah kealam pengajian universiti. Zaman persekolahan yang begitu banyak meninggalkan memori dan kenangan yang cukup membuatkan hidupnya ditumbuhi dengan ‘bunga’ kehidupan.

Alif bukan tidak mahu tetapi ianya adalah satu hakikat yang pahit untuk ditelan. Hakikat yang tidak akan bisa mengubah lukisan kehidupan seorang anak petani. Hakikat bahawa dia adalah hanya anak kepada seorang petani tua yang sudah lanjut usia. ‘Nakhoda’ keluarganya sudah pun berusia 55 tahun sedangkan dia merupakan anak sulung dari 2 beradik. Hakikat yang paling sukar diterima ialah dia bersaudara dengan seorang insan yang cukup ‘istimewa’ dimata tuhannya. Afif,remaja berusia 19 tahun yang hanya dapat dilihat dari tarikh lahirnya tetapi pada hakikat fizikalnya tidak ubah seperti kanak-kanak yang berusia 5 tahun. “Macam mana kalau nanti kat universiti orang tahu kau ni bukan seorang yang sempurna? Dah la miskin,ada adik yang cacat pulak tu? Kalau aku malulah… Tak best la” suara musuh Nabi Adam sedang berbisik meracuni pemikiran Alif. Masa terus berdetik…..

Pagi pendaftaran universiti…

Dengan hanya menyewa kereta sewa dari seorang jiran kampungya keluarga miskin itu datang ke ‘gedung ilmu’ yang terletak di utara tanah air. Bangganya hati seorang ayah apabila anaknya melangkah kealam pengajian yang cukup tinggi yang mana dia sendiri pun tidak pernah merasa untuk mengecapinya. Menitis air mata si ibu apabila anak yang dikandung Sembilan bulan telah Berjaya meniti ‘tangga’ kehidupan yang mana diharapkan pada suatu hari nanti akan mengubah menu harian mereka dari nasi berlauk kicap kepada menu yang lebih enak.. mungkin…

Alif termenung diatas katil dalam bilik dikolej kediamannya. Malunya dia pada hari itu apabila ada suara2 sumbang yang menyindir akan penampilanya pada hari tersebut. Hanya memadankan kasut yang dibeli dari sebuah kedai cina yang memang sudah berada dipekan kampungnya sebelum era ‘Tunku melaungkan ayat keramat’ lagi. Kawan-kawannya semuanya mengenakan pakaian yang berjenama. Tetapi dia… Adakah alif tahu bahawa untuk menyiapkan peralatannya keuniversiti ayahnya telah melakukan pelbagai kerja? Adakah dia tahu bahawa ibunya hanya tidur selama 2 jam sehari bagi menyiapkan kuih-muih untuk dijual? Tidak. Alif tidak tahu akan semua ini kerana ‘Muhammad dan Khadijah’ dalam rumahnya sering menunjukkan reaksi baik didepan anaknya itu kerana mereka sendiri tidak mahu alif merasa sedih.

Cuti semester bakal tiba tidak lama lagi…

Alif menyimpan hasrat memiliki kasut berjenama ‘converse’. Jenama yang cukup tersohor dikalangan remaja. Namun adakah pernah dia terfikir bahawa ‘si tua dan isterinya’ dirumah hanya menyarung selipar buruk yang menunggu masa untuk putus hayatnya??

Alif juga menyimpan hasrat untuk memiliki sebuah telefon bimbit yang canggih tanpa menyedari ibubapanya hanya pernah menggunakan telefon awam sahaja…

Ini hanyalah gambaran kehidupan dan pemikiran masyarakat kita. Alif dalam cerita diatas sekadar gambaran mengenai diri kiata sendiri.. Adakah kita bersikap demikian?? Mungkin ya dan mungkin tidak. Jawapannya hanya ada pada individu itu sendiri. Hakikatnya kita memang selalu mahukan ‘topeng’ yang sempurna untuk melayari kehidupan sebagai hamba didunia ini.

Ok,fine la kalau kita kata yang kita ni ikut trend tapi adakah trend itu memaksa kita untuk membuangkan peluh dan tenaga mereka yang pernah berjasa kepada kita begitu sahaja? Sikap yang memang kalau kita lihat sering berlaku dalam masyarakat kita tanpa kita sedari. ‘Culture shock’ istialah yang tepat untuk mengambatkan situasi dan keadaan ini… Dah ramai dah yang jadi mcm ni..member2 aku pun ramai. Situasi dan keadaan universiti yang merubah budaya seseorang malah lebih teruk lagi mengubah adat dan pegangan seseorang. Apa pendapat kalian? Adakah anada menyedari perkra ini? Aku xckp sapa2.. Aku p nada gak sikit2 tp menda ni mcm penyakit plak dikalangan kita khususnya umat melayu mcm aku…

Bersama fikirkan…. Melayu mudah lupa?? Mungkin benar…

Khamis, 23 Julai 2009

sebuah kisah benar mengenai alquran dari dr miller

BELIAU seorang pakar dalam bidang matematik. Ini kerana beliau suka sesuatu yang logik, yang boleh diselesaikan melalui kekuatan dan boleh diterima oleh akal. Oleh itu beliau tidak mudah untuk menerima sesuatu itu jika ia tidak logik atau masuk akal.

Ini termasuk juga soal pegangan agama. Namun baginya agama Kristian menepati semua prinsip-prinsip saintifik dan ilmu yang menyebabkan beliau tidak sahaja percaya sepenuhnya malah beliau juga seorang yang sangat aktif sebagai seorang paderi.

Sehinggalah pada suatu hari iaitu pada tahun 1978, beliau bercadang untuk membaca kitab suci umat Islam, al-Quran. Niatnya untuk mencari sebarang kesalahan dan kesilapan dalam isi kandungan dan ajarannya.

Paderi tersebut, Dr. Gari Miller bercadang mengambil kesempatan setiap kesilapan yang beliau temui dari al-Quran untuk digunakan sebagai senjata melemahkan umat Islam dalam usahanya untuk menarik mereka kepada Kristian.

Miller yakin akan menemui pelbagai kesalahan kerana beliau menganggap al-Quran, sebuah kitab agama yang sangat tua. Sudah 14 abad usianya dan pastinya pada hari ini boleh ditemui pelbagai kesilapan di dalamnya.

Namun, apa yang berlaku adalah di sebaliknya. Beliau yang berasal dari Toronto, Kanada itu, tanpa disangka terus memeluk Islam! Ini kerana beliau langsung tidak menemui sebarang kesilapan dari kitab itu malah yang ditemui hanyalah kebenaran demi kebenaran!

Tentu sahaja tanpa sebarang keraguan beliau mengambil keputusan sedrastik itu kerana Miller juga seorang yang sangat arif mengenai kitab Injil. Lantas ini yang membuatkan beliau menemui pelbagai perbezaan antara kedua-dua kitab itu dan mana yang lebih logik untuk diterima oleh akal!

Beliau kemudiannya dikenali sebagai Abdul Ahad Omar. Apa yang membuatkan beliau terkejut mengenai al-Quran ialah apabila kitab itu mengandungi lebih banyak kisah mengenai Nabi Isa a.s yang dianggap tuhan dalam Kristian berbanding Nabi Muhammad SAW itu sendiri. Sedangkan Nabi Muhammad yang membawa dan menyebarkan Islam di muka bumi ini.

“Saya lebih terkejut lagi apabila al-Quran memperuntukkan satu surah yang khas, iaitu surah Mariam (Mary) bagi mengisahkan ibu Nabi Isa sedangkan jika Mariam itu benar-benar ibu kepada seorang ‘tuhan’ dalam Kristian, beliau sepatutnya layak diceritakan dalam tajuk atau surah yang khas di dalam kitab Injil.

“Tetapi perkara seperti itu tidak pernah terjadi malah tidak ditemui. Malah yang lebih mengharukan saya, mengapa Siti Mariam yang terpilih kisahnya dicatatkan dalam satu surah sedangkan beliau hanya ibu kepada Nabi Isa, mengapa al-Quran tidak mengutamakan sama ada Siti Aishah, isteri Rasulullah mahupun Siti Fatimah, anak perempuan baginda untuk dirakam dalam surah-surah khas, sedangkan mereka lebih layak kerana memberikan sumbangan yang besar kepada Islam?,” ujar Abdul Ahad.

Namun yang lebih mengejutkan Abdul Ahad ini apabila dalam al-Quran juga disebutkan Nabi Isa itu sebanyak 25 kali berbanding Nabi Muhammad yang empat kali sahaja disebutkan dalam kitab suci itu.

Ini menjadikannya semakin keliru. Beliau tidak menyangka bahawa Nabi Isa dijelaskan oleh Allah sebagai menghapuskan kekeliruan di kalangan penganut Kristian yang selama ini menganggap bahawa Nabi Isa itu adalah tuhan.

Tetapi oleh kerana ketika itu niatnya hendak mencari sebarang kesalahan, Abdul Ahad terus berusaha membongkar setiap isi kandungan al-Quran. Beliau tetap percaya kesilapan pasti akan wujud di mana-mana walaupun kitab itu telah memberi banyak jawapan yang benar mengenai soal kenabian Isa dan bukannya tuhan sebagaimana yang disangka oleh umat Kristian.

Namun Abdul Ahad terus menerima kejutan demi kejutan. Apa yang lebih memeranjatkan apabila makna ayat al-Quran, iaitu dari surah an-Nisa’ ayat 82, seolah-olah tepat ditujukan kepada beliau. Abdul Ahad benar-benar terduduk dan terkejut.

Firman Allah yang bermaksud: Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi al-Quran? Kalaulah al-Quran itu (datangnya) bukan dari sisi Allah, nescaya mereka akan dapati perselisihan (ikhtilafan) yang banyak di dalamnya… (an-Nisa’: 82).

Tidak tergambar perasaan terkejut beliau, seolah-olah Allah tahu niat buruknya itu. Ini menjadikan Abdul Ahad tidak lagi terdaya meneruskan niatnya itu kecuali menerima hakikat dan kebenaran yang terbentang di hadapannya itu kini.

Sebelum itu beliau pernah bertanyakan kepada kalangan umat Islam yang lain, sama ada Nabi Muhammad itu seorang nelayan atau ahli pelayaran.

Tentu sama sekali tidak, kerana seumur hidup baginda, baginda tidak pernah keluar kecuali berada di padang pasir yang tandus dan tidak pernah menuju ke mana luar dari Tanah Arab apatah lagi melalui jalan laut.

Ini menyebabkan Abdul Ahad kehairanan. Jika benar bagai dikatakan itu, bagaimana al-Quran itu mampu bercerita mengenai keadaan laut yang bergelora, tiupan angin dan kedudukan awan dan sebagainya sedangkan Nabi Muhammad yang beliau tuduh sebagai menulis semua isi kandungan kitab itu bukan seorang ahli pelayaran atau nelayan!

Menurut Abdul Ahad, menerusi al-Quran pelbagai kelogikan akal dan menepati kehendak sains, beliau temui. Ayat 30 surah al-Anbiyaa’ misalnya, adalah apa yang selama ini para saintis kaji dan temui. Iaitu; Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu (kanataa). Lalu kami pisahkan kedua-duanya (fafataknaahuma) dan Kami jadikan dari air tiap-tiap benda yang hidup (minnal ma’ie) dan mengapa mereka tidak mahu beriman?

Kata beliau, ayat ini merupakan apa yang selama ini para saintis kaji mengenai asal kejadian alam dan hidupan di muka bumi ini bagi melayakkan memenangi anugerah Nobel pada tahun 1973.

“Iaitu penemuan Teori Great Explosion (Letusan Hebat) yang antara lain mendapati bahawa bumi ini terhasil dari satu kejadian letupan yang paling hebat dan kuat yang pernah berlaku yang membawa kepada pemisahan antara kedudukan bumi dengan langit dan planet-planet yang lain,” kata Abdul Ahad.

Namun hakikat al-Quran yang beliau tidak nafikan kebenarannya apabila Allah menyebut betapa Yahudi itu benar-benar musuh Islam walaupun puak-puak itu mendakwa mereka melayani umat Islam sebagai kawan.

“Jika Yahudi mendakwa sedemikian rupa, mengapa Allah berkata yang sebaliknya pula, mesti ada sesuatu yang tidak kena pada al-Quran ini,” kata Abdul Ahad sebelum mengucap syahadah.

Namun dalam banyak ayat dalam Kitab itu akhirnya Abdul Ahad menyedari kebenaran bahawa Yahudi itu memang musuh Islam. Ia sebagaimana yang terbukti berlaku pada hari ini apabila puak itu sentiasa mengambil kesempatan untuk memerangi umat Islam dalam apa juga bentuk.

Beliau kini adalah seorang pendakwah yang aktif dan komited dalam menjelaskan kebenaran Islam terutama dari aspek sains.

Buku karangannya, The Amazing al-Quran menceritakan segala-galanya. Terlalu banyak di dalam bukunya itu yang mendedahkan pelbagai lagi aspek fakta kebenaran al-Quran yang tidak dilihat dari satu satu-satu sudut semata-mata malah kepincangan kitab Injil turut menjadi tumpuan dalam bukunya itu.

CERITA LAWAK>>>

Di sebuah kg ada 3 org remaja yg suka lepak. Sorang tu nama dia Ali,
sorang tu Budin dan sorang lagi Ciko. Aktiviti seharian depa ni
menybbkan tok imam x senang duduk. Pd satu hari tok imam tu dtg dg
niat nak tarbiyah depa ni.

Maka berlakulah bbrp insiden cabar-mencabar.
Tok imam tu cabar si mangkuk 3 ekor tu ke surau waktu Maghrib nnt.

Si Ali pun berkata, “Tok imam ingat kami ni jahil sangat ke? Takpa, nnt kami
buktikan yg kami bkn la jahil sgt spt yg disangkakan” .

Maka apb hampir masuk waktu Maghrib pegilah malaun 3 ekor tu ke surau.

Tok imam pun suruh Ali azan. Tanpa berlengah terus je Ali azan,
“Allah Ta’ala… Allah Ta’ala…” Dg segera tok imam merampas mikrofon drp
Ali & menyuruh tok bilal azan semula. Terselah kejahilan Ali.

Selepas iqamat, masa nak sembahyang tok imam pun mengangkat
takbiratul ihram. Tok imam pun satu hal, angkat sekali x khusyuk, angkat 2x pun
x khusyuk jgk lg..

Masuk je kali ketiga, Budin panggil tok imam. “Tok,tok duduk kat belakang, biar saya jadi imam.”
Tok imam pun undur le ke belakang.

Budin pun angkat le takbiratul ihram. “Allahu akbar!” Maka para
makmum pun ikut angkat takbiratul ihram & memulakan solat. Tiba2 je si Budin
ni pusing ke belakang dan berkata, “Aa, tengok! Sekali jee tokkkk!!”
Lalu batallah solat Budin. Yg lain2 pun ikut berenti sambil ketawa terbhk2.

Tok imam pun mintak pulak si Ciko jadi imam. Si Ciko pun terus ke
depan jadi imam solat tersebut bermula dari takbir sampai le habis
sembahyang.
Siap dg wirid2nya sekali. Punyalah respek tok imam kat si Ciko
niii…

Lepas solat, tok imam pun puji-memuji leee si Ciko ni… Tapi dgn
bongkaknye si Ciko berkata,

“He hee, itu belum ambil wuduk lagi tu.Kalau tak, lagi dassat aku semayang. He heee…”
Tok imam pun terkedu & terpana…

Rabu, 8 Julai 2009

real madrid: pembelian berani dakah akan menguntungkan??

Hari ini,dunia bolasepak telah dikejutkan dengan kemunculan semula 'the galaticos' dibawah kepimpinan florentino perez... persoalannya.. adakah pembelian secara besar-besaran oleh skuad yang berpangkalan dimadrid itu mampu untuk mengembalikan semula kegemilangan mereka??

4 orang pemain baru yang telah diperkenalka
n oleh madrid buat masa ini mempunyai nama yang cukup besar dalam dunia bolasepak... Cristiano Ronaldo,Kaka',Benzema dan Raul Abiol merupakan antara pemain yang boleh dikategorikan sebagai 'permata' bolasepak pada ketika ini..

RAUL ABIOL
CRISTIANO RONALDO
KAKA'
BENZEMA

Persoalannya sekarang.. mapukah pasukan ini mengulangi pencapaian tahun-tahun sebelumnya??? melihat kepada prospek pemain yang ada ini,kita dapat lihat dari segi serangan memang tidak dapat dinafikan lagi..
Ronaldo dibahagian sayap kanan, Benzema sebagai penyerang manakala kaka' akan bertindak sebagai playmaker buat pasukan ini memandangkan berita penghijrahan w.sneijder ke chelsea bertiup kencang pada ketika ini...
Dalam prospek pertahanan pula, pepe dan abiol mungkin akan menjadi pertahanan yang mantap memandangkan penghijrahan semula fabio cannavaro ke italy...

hmm... persoalannya mampukah real menyaingi kelancaran jentera serangan pasukan 'musuh tradisi' mereka barca dalam perebutan mahkota kejuaraan liga priemera spain..

Mampukah abiol dan pepe mengekang messi dan rakan-rakan ditambah pula barca berkemungkinan menerima bekas rakan sepasukan abiol. Davil Villa..

Persolannya.. mampukah pemain-pemain ini membawa semula maruak Galaticos yang sudah tercalar??

kita akan saksikan..

Roanaldo?? Pique know him better..
hahaha...

Template by:
Free Blog Templates